Sabtu, 10 Juni 2017

Review Favehotel Rungkut Surabaya

Assalamualaikum sahabat
Alhamdulillah maret lalu saya dan keluarga berkesempatan mudik ke Surabaya. superrrrr bahagia dan bersyukur karna seumur hidup saya gak pernah pulang kampung kesana (emaaf lebay)

ke Surabaya atas undangan dari TimSPJ Surabaya, saya dijadwalkan ngisi acara akhir maret lalu hari ahad, pas liat kalender ternyata hari selasanya libur, kami sekeluarga memutuskan mengextend liburan di Surabaya hahahaha.. mumpung lagi disini.

Setelah mempertimbangkan banyak hal, utamanya rate sama kebersihan, saya memilih favehotel rungkut ini. letaknya dibelakang TransMall Rungkut, agak rempong si kalau weekend karna macettttnya gak nyantaiiiii.

Berikut beberapa dokumentasi saya selama di hotel



1. Menu Resto 
kami check in setelah maghrib trus jadi mager keluar hotel hahaha, akhirnya liat liat flyer di kamar tentang menu restonya dan milih dinner di kamar aja. udah gitu anak anak juga pada kecapean.
Pertama milih biasa aja gak berkespektasi apa apa, ya namanya makanan hotel biasanya plain hahahah.. pas dateng en nyobain ternyataaaaaaa SATE AYAMNYA JUARA banget!!! Rasa, tekstur, matengnya.. huaaaaaaaa kenikmatan HQQ lah pas makan (plus laper juga si) nasi gorengnya juga enak, tapi saya lebih prefer sate ayamnya deh. Gak nyesel pesen ini (harga sekitar 35k++)


Nasi Goreng Special

Sate Ayam


2. Kondisi Kamar
Favehotel Rungkut ini terbilang baru di Surabaya. bangunan cenderung bersih, kamarpun bersih banget. kasur yang empuk (nah liat kan ada penampakan anak bayi tepar) air yang kencang, AC yang dingin, lemari yang lumayan besar (maafkan itu gantungan baju keisi semua) cuma emang agak remang-remang, tapi its oklah dengan rate 300an, ini worth it banget kamarnya. Masih ada space untuk naro barang dan sholat

Kasur yang empuk

Pemandangan dari kamar kami langsung ke TransMall Rungkut (Bangunan putih kiri atas)

Haifan suka banget liat pemandangan dari jendela

3. Penampakan Hotel
Hotel baru ini punya kolam renang yang cihuy cuma sayangnya saya gak enak mau foto foto karna banyak yang lagi berenang. Check in check out cepat. Staff yang ramah. Security yang helpfull, lounge yang lumayan buat nunggu. ohya lupa foto juga sarapannya. untuk hari pertama enakk banget pas hari kedua rasanya hambar. Staff di tempat sarapan juga cepat tanggap kalau ada yang kosong di prasmanan atau ada piring yang sudah selesai.


Lounge tempat nunggu. mudah cari transportasi online. 


tempat check in dan check out yang cepat dan ramah


secara keseluruhan saya menilai 9/10 untuk FaveHotel Rungkut ini
apakah saya akan balik lagi kesini? Yes insya Allah. hotel ini saya rekomendasikan untuk sahabat semua yang ingin ke Surabaya

Selasa, 01 November 2016

Mudik ke Pekalongan - Part 3 (JLAMPRANG Moment)


Assalamualaikum
Lanjut cerita tentang mudik kemarin

Jadi intinya saya lagi nyari kain untuk koleksi +Jilbab Walimah 
setelah research akhirnya ketemulah tentang Batik Jlamprang ini






Papan depan lokasi
dari depan gak tampak ada kehidupan
hanya rumah biasa yang ketutup



Ternyata di belakangnya ada workshop batik yang keren banget



Bapak ini sedang buat batik cap motif Jlamprang
hati - hati banget ngecapnya


Kumpulan ibu2 ini yang tugasnya bikin batik tulis
adem tentrem ngeliatnya


"Motif apa ini bu?"
"ini Belanda main bola"
hahahha



Bapak yang tugasnya lorotin malamnya
ini ajaib gitu warnanya gak kecampur


Mama, ibu Hajjah Barkah & saya di showroomnya
puasssss banget kesini
buat yang mau wisata batik bisa langsung datang
ibunya welcome sekali & harganya terjangkau

dari sini saya belajar
yang memahami proses biasanya akan menghargai hasil

gak salah emang kalau harga 1 helai batik tulisnya mencapai 1,5juta
memang karna prosesnya yang luar biasa masya Allah

penasaran dibuat apa batiknya?
Tunggu launching gaun terbaru jilbab walimah ya ;)

#Depok, 1 Novemer 2016
\

Senin, 31 Oktober 2016

Mudik ke Pekalongan - Part 2 (Review Museum Batik Pekalongan)

Assalamualaikum
Biar enak bacanya, dibikin beberapa part 
kali ini kami ke Museum Batik Pekalongan
seriusan panasnya pollll
bawa kacamata item + pake baju yang nyaman




Tampak depan museumnya
samping museum pas ada masjid
sebrangnya ada gereja



Iconic tulisan batik ini ada di sebrang Museum batik
Potoable banget emang
tapi yaaa itu, siap2 panas hhe



ini ada di dalam ruangan pamer museum batik
agak agak kayya museum kota tua bentuk bangunannya



Rombongan M. Tholib Family
diantara motif2 batik yang jarang dilihat


Fallling in love with this batik
insya Allah akan jadi next project +Jilbab Walimah 



Susahnya poto keluarga -_-




Pas kesana banyak anak SD yang seddang belajar membatik
rameeeee bgt


ini tempat workshop mencanting
bisa nyoba langsung ngebatik tulis



Kalau ini cap untuk ngebatik
batik itu jenisnya ada tulis, cap, kombinasi & printing
yang paling mahal jelas yang tulis



Masuk ke museum ini teringat beberapa museum di Kota Tua Jakarta. Ada kemiripan dalam bagian bangunannya
.
.
Tiket masuk seharga 5.000/dewasa & 1.000/Anak lumayan worth it utk sajian di museum ini
.
.
Ada 3 ruang pameran. Pertama tepat disamping loket Tiket. Berbagai penjelasan ttg batik disajikan. Dari mulai bahan pembuatan, cara, aplikasi & motif batik
.
.
Di bagian belakang museum ini menyesuaikan workshop untuk belajar membatik pula
.
.
Minusnya museum ini masih terkesan old school & krg terawat. Semoga bisa terus dikembangkan

Depok, 31 Oktober 2016


Mudik ke Pekalongan - Part 1 (Review Namira Syariah Hotel)

Assalamualaikum
Alhamdulillah kemarin diberikan kesempatan untuk mudik beneran :D
Biasanya hanya lewat pekalongan & belum pernah menikmati kampung halaman ayah ini, kmarin puas puasin explore kota yang ditetapkan oleh UNESCO sebagai Kota Batik dunia ini

Setelah browsing2 & baca review, jatuh hatilah saya pada hotel Namira Syariah
Kenapa gak di rumah keluarga aja? Karna kami rombongan &rumahnya gak muat hhe
selain itu juga lebih bebas atur waktu mau kemananya & papa gak mau ngerepotin keluarga


Booking via Traveloka & tinggal sebut nama pemesan saat check in
psstt lebih murah pesan online dibanding saat datang langsung
tambahan extra bed 208.000/orang





Tampak Dalam Superior Room
Kamar yang saya booking 347ribuan di Traveloka
kalau on the spot jadi 400rb, lumayan bedanya bisa buat beli batik lagi
*maafkan lupa ambil foto saat masih rapih





Tampak depan Petunjuk hotel
ini deket banget dari alun-alun Pekalongan
tinggal jalan kaki 5 menit sampai




Salah satu pilihan breakfast
ini soto pekalongan
soto dengan tambahan tauco 
Unik rasanya!




Tersedia kudapan puding & jajanan pasar juga



Staff Hotel yang selalu ramah & membantu



Pilihan breakfast juga ada bubur ayam 


Yang ini roti lumayan


Prasmanan andalan
cuma sedikit pilihan lauknya



Mushola perempuan di lantai 2


Interior lobby yang cantik


Secara keseluruhan saya beri nilai 9/10 untuk hotel Namira Syariah ini

Nuansa islami yang sangat kental dimulai Dari pertama datang disambut dengan salam, murotal di sepanjang lorong, ada mushola di lantai 2 yang terawat baik, staff yang selalu membantu & ramah

Untuk kamar saya dapat di 213 superior room, lumayan spacenya dibanding hotel budget yg pernah saya jumpai. Furniture bersih & sangat terawat. Saluran TV terbatas karna memang konsep syariah membatasi channel hanya yg islami & beberapa tivi lokal. Ada sajadah & mukena serta arah kiblat di tiap kamar sangat membantu untuk shalat. Handuk yg bersih, toiletries lengkap, pancuran yg deras, air panas berfungsi dgn baik hanya sayang kurang keset luar agar air tidak rembes kemana2


Breakfast lumayan banyak pilihannya. Ada bubur ayam, Soto pekalongan, roti panggang, & prasmanan. Saat sarapan di resto penuh, kami dipersilahkan makan di madinah meeting room oleh staffnya yg ramah2


Highly recommended! Dengan akses yg sangat dekat ke alun2 & rate terjangkau. Jazakumullah khairan katsir Namira Syariah




Senin, 06 Juni 2016

My Second BabyBoy :D

Assalamualaikum
Kangen banget ngeblog,
Alhamdulillah seminggu setelah saya curcol disini
tepatnya pada tanggal 1 Februari 2016, mujahid kecil itu lahir

setelah bermusyawarah akhirnya kami memutuskan sebuah nama yang penuh doa
FAQIH SALMAN ABDILLAH
sebuah nama yang diputuskan last minute, gak kaya haifan yang udah jauh2 hari
bukan karna gak excited, tapi karna ganti-ganti terus :D

Here it is calon ulama dan umara beberapa puluh tahun lagi





















ini foto diambil di hari kedua kelahiran
Faqih terlahir dengan berat 3,2kg dan panjang 48

Proses persalinan spontan, masih setia dengan Bidan Mirna (Ceritanya cek disini)
dari HPL si telat 1 minggu


ceritanya udah bete gitu ini kok gak kontraksi2, yang tadinya nunggu gelombang cinta di rumah mama yang sekomplek sama bidannya, sampe pulang lagi ke rumah pengasinan karna kelamaan nginep disana gak enak juga

sabtu itu ngajak suami jalan2, biasa mau nyetok belanja bulanan
tawaflah di tip top ciputat. Dalam hati bisik2 cinta
"Nak, nunggu abiya gajian ya baru mau lahir"

ahadnya jadwal kontrol ke Dr. Anisar di RSIA Asy Syifa
pas dicek dalam gak ada pembukaan, kondisi masih normal
pas di cek dalem juga gak ada kontraksi. Yowis pasrah deh
terserah si cinta mau kapan keluarnya, asal belum lewat 42w

pulang ke rumah dengan hati hampa #eeaa
menatap nanar tas persiapan persalinan yang udah dibongkar lagi
"nak, abangmu H-2 HPL udah launching, kamu mau kapan?"
bisik bisik agak maksa plus pasrah

jam 8 malem tetiba merasa agak aneh perutnya
duh, ini mah kontraksi, batinku

jam 10 semakin kuat kontraksi
cuma mikirnya, pas haifan aja kontraksi begini, seminggu kemudian baru lahiran

jam 11 gak kuatttttttttttttttttttttt
bangunin suami
"Biya mulesnya aneh, gak biasa" T_T
suami cuma jawab "Yakin? ntar malem2 kesana eh kontraksi palsu"
*Berasa pengen mindahin kontraksi ke perutnya -_-


jam 12 masuk2in lagi barang2 persalinan
bangunin suami lagi yang tadi tidur lagi -sungguh teganya dirimu-
"Biyaaaaaaaaaaaaa... Mules parah... ini kontraksinya cepet banget"
suami kebangun sambil bingung
"ini jam 12 malem, kesananya naik apa?"
"Terseraaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhh.. yang penting nyampe"
sambil nahan kontraksi tetep beberes 
ngegrab carlah kami, tetot, gak dapet


setelah setengah jam kemudia dapetlah grab taxi
di sepanjang jalan setiap ada polisi tidur, selalu nahan mules yang semakin menjadi2
ini Haifan ikuitan diangkut dengan kondisi masih tidur lelap (maapin ya nak)

karna bidannya belum bisa di telp akhirnya ke rumah mama dulu
biar haifan bisa nerusin tidur skalian juga ngabarin keluarga

nelpon lagi, akhirnya dapet nomer telpon rumahnya
Alhamdulillah beliau masih bangun -luv yu dah umi-

Setibanya di bidan sekitar jam setengah 2 pagi, langsung diminta tiduran dan cek dalem lagi, jeng jeng..............................
udah bukaan 4 ternyata
syooookkk banget karna sebelum2nya gak ada tanda2

"Mba amal, ini kayaknya subuh lahirnya. Umi liat lumayan cepet ini nambah bukaannya"
kira2 gitu kata umi (Umi panggilan saya ke bidan mirna)

"sekarang mba Amal jalan2 dulu biar makin turun babynya"

oke baiklah, suami udah syok gitu mukanya

jam 3 pagi dicek kembali udah bukaan 6/7

"Wah ini cepet mba amal, bisa2 sebelum subuh udah lahir. Umi pamit tahajud dulu ya mba. dimakan kurmanya buat tenaga lahiran" Umi menyemangatiku

entgah kenapa setiap makan malah muntah dengan banyaaaaaaaaakkkk banget
sampe gak sengaja pas umi lagi di deket saya, 
kemuntahan lumayan banyak

asup lagi kurma ajwanya, minum air putih
tapi keliatan banget saya udah kecapean sebelum proses ngejan

akhirnya dibujuk2 buat di infus
oh tentu saja saya menolak sekuat hati (gitu deh saat itu masih jadi ibu yang egois mentingin diri sendiri gak mau sakit tapi gak mikirin di dede butuh asupan juga)

adzan subuh bergema, kontraksi sudah sangat rutin
tapi belom nambah2 bukaan yang artinya belom boleh ngejan

jam 5 saya dipindahkan ke ruang tindakan
yang kasurnya ada bolongan tengahnya gitu

jam setengah 6 saya menyerah, minta diinfus aja karna beberapa kali tertidur
gak sadarkan diri saking lelahnya kontraksi

selama menunggu itu terus terusan muntah sangat banyak
katanya bisa dari maag atau nervousnya

jam 6 kurang 15 dicek lagi udah bukaan 8
uminya sempet bingung gitu wajahnya, biasanya kalau udah bukaan segini
akan lebih cepat bukaan selanjutnya, tapi ini nambahnya lama

jam 6.00 tiba-tiba tanpa dikomando
mules sangat gak bisa menahan lagi utk tidak mengejan
"Umi, gak kuat, ini mau keluar sendiri"

umi langsung pake sarung tangan lagi
wajahnya jadi serius, asistennyapun berubah raut wajahnya

"Mbba amal mau mendorong sekarang"
"iya um, gak kuat"

dan kemudian saya ngejan panjang sekali

Alhamdulillah dalam satu dorongan panjang, babyboy itu lahir ke dunia ^^
kalau dipikir2 belom bukaan 10 dinyatakan
tapi badan kayak punya alarm kebakaran eh kontraksi sendiri

dan baby itu lahir dengan dada yang bidang





















harusnya hari selasa udah boleh pulang, Qodarullah faqih demam sampai 39
akhirnya nginep lagi di rumah umi utk observasi

ternyata pelekatan asinya kurang baik hingga ia haru kehilangan berat badannya
dari 3,2 sampai 2,9 :(


namun itu berlangsung sementara, setelah menyusu kembali normal
beratnya terus meningkat





















jemur pagi bersama abang haifan
abang udah mulai posesif, adeknya dijagain super




















ini usia 2 bulan diajak main ke transmart cilandak
ohya kalau jalan2 sama faqih kebanyakan bawa stroller
karna beratnya faqih lumayan euy
saat 2 bulan udah 6,1 kg 






















kalau ditanya mirip siapa, faqih ini mirip anget haifan kecil
cuma lebih berat aja :D

sekarang sudah masuk bulan ke empat faqih di dunia ini
excited banget sama baby satu ini
ramah sama setiap orang
gak rewel kaya bayi pada umumnya
ngertiin banget umanya
luv yu full deh dedek cinta


ya, segitu dulu curhatnya tentang anak kedua dan proses persalinannya
yang horor (pas dijahit) diskip aja biar gak parno bacanya hehehe

Doakan ya semoga menjadi anak yang shalih, muslih nan hafidz :)

Depok, 6 juni 2016
hari pertama Ramadhan